9 Manfaat Mondokaki Untuk Pengobatan Tradisional

Bunga mondokaki memiliki aroma yang harum, mirip dengan tanaman kopi. Bunganya yang ganda dan indah, menjadikan alasan bagi pecinta tanaman hias untuk menaruhnya di pot-pot cantik. Di balik kecantikan kembang mondokaki, ternyata tersimpan manfaat untuk kesehatan yang mungkin di luar dugaan anda. Apa saja khasiatnya?

9 Manfaat Mondokaki Untuk Pengobatan Tradisional
Zat kimia yang terdapat dalam akar dan batang mondokaki, berkhasiat untuk mengobati berbagai penyakit seperti diare, mastitis, kanker, conjunctivitis, dan banyak lagi. Tidak heran jika banyak orang, kini mulai menamamnya di kebun mereka.

Nama ilmiah dari bunga mondokaki adalah Ervatamia divaricata atau Tabernaemontana coronaria, masih tergolong ke dalam famili Apocynaceae. Nama lain dari tumbuhan ini adalah bunga wari, kembang mantega, nyingin, manila, susong, dan kembang susu. Sedangkan orang barat menyebutnya dengan ceylon jasmine.

Ciri-ciri mondokaki

Tanaman hias ini berasal dari India, dan tumbuh dengan baik pada iklim tropis. Pohonnya bergetah putih dan tingginya mencapai sekitar 4 meter, tumbuh subur di dataran rendah. Daunnya tebal dan mengkilap pada permukaan atas, warnanya hijau.

Warna dari bunga mondokaki adalah putih dengan semburat kuning di bagian tengah, yang tumbuh secara ganda dan baunya wangi. Buah wari mempunyai banyak bulu, dengan biji berlapis merah. Akar pohonnya berwarna kuning, dengan struktur kuat sehingga tidak mudah terkoyak.

Kandungan daun mondokaki

Akar dan batang pohonnya mengandung tannin, vobasin, kortin, korin, lupeol, koronarin, tabernaemontanin, dregamin, dan koronandin. Efek farmakologis yang terdapat dalam mondokaki termasuk analgetik, anti toksik, hipotensif, athelmintik, dan ekspektoran. Tanaman ini bersifat sejuk dan rasanya asam.


9 Manfaat Mondokaki Untuk Pengobatan Tradisional


Berbagai zat kimia yang tersedia dalam bunga wari, dapat digunakan untuk melawan berbagai jenis penyakit. Inilah beberapa ramuan mondokaki untuk mengatasi beraneka macam gangguan kesehatan di bawah ini:

1. Gondok

Radang pada kelenjar gondok dapat diobati dengan cara tradisional. Rebus akar mondokaki sebanyak 10 gram, bersama 400 ml air. Tunggu hingga mendidih dan airnya menyusut 200 ml. Airnya dapat diminum setiap hari.sampai sembuh. Simak juga: Cara mengobati penyakit Gondok secara alami dan medis.

2. Batu ginjal

Kristal pada penyakit batu ginjal dapat dihancurkan dengan menggunakan bahan alami. Iris-iris akar mondokaki sebanyak 15 gram, kemudian cuci dengan air bersih bersama bahan lainnya seperti 30 gram daun tempuyung dan 45 gram daun kumis kucing. Tiga bahan ini direbus dengan 3 gelas air, biarkan mendidih dan tertinggal segelas air.

Minum airnya setelah sarapan pagi. Ampasnya direbus lagi seperti cara pertama. Minum di sore hari, ulangi hingga sembuh.


3. Diare

Bunga wari juga berguna untuk menghentikan diare. Caranya, rebus 10 gram akar mondokaki dengan 500 ml air sampai berkurang setengah darinya. Minum saat air menjadi dingin.

4. Radang kulit bernanah

Pembengkakan pada kulit yang menimbulkan nanah, dapat diatasi dengan obat rumahan. Siapkan 15 gram bunga mondokaki dan 30 gram daun sambiloto. Tumbuk keduanya sampai lembut, campur dengan minyak kelapa. Balurkan pada bagian kulit yang mengalami peradangan. Balut dengan kain kasa, dengan ikatan yang tidak kencang. Biarkan semalaman, bilas keesokan harinya.

5. Mastitis

Cara membuatnya, siapkan daun mondokaki dan daun dewa (masing-masing 10 lembar). Rendam beras selama ¼ jam, giling bersama dua bahan sebelumnya. Campur dengan 2 sdm air garam, aduk hingga merata. Balurkan pada bagian tubuh yang bengkak. Lakukan perawatan secara intensif, di pagi dan malam hari.

6. Cacing kremi

Penyakit cacingan yang disebabkan oleh cacing kremi, dapat diobati dengan mondokaki. Potong-potong segenggam akar tananam ini, cuci dan rebus bersama 700 ml air. Setelah airnya berkurang 500 ml, angkat. Airnya dapat diminum untuk 2 kali konsumsi.

7. Katarak tahap awal, radang mata, dan gangguan pada penglihatan

Untuk mengatasi gangguan mata seperti peradangan dan gejala katarak, ambil beberapa lembar daun mondokaki. Cuci dengan air mengalir, kemudian bilas dengan air matang. Tumbuk dan peras, untuk mendapatkan airnya. Gunakan airnya sebagai obat tetes mata.

8. Sakit gigi

Mondokaki dapat digunakan untuk mengobati rasa sakit akibat gigi berlubang. Cuci akarnya dengan mengucurkan air bersih, kemudian kunyah dengan hati-hati. Buang saja ampasnya.

9. Batuk berdahak

Untuk mengencerkan dahak saat anda menderita batuk berdahak, siapkan beberapa bahan alami. Sediakan 10 lembar daun mondokaki, 7 lembar jinten, dan 10 lembar daun sambiloto. Rebus tiga bahan ini dengan 750 ml air hingga berkurang 500 ml. Minum airnya saat pagi dan sore hari. Menarik: 11 Manfaat bunga ratna utau Kenop untuk kesehatan.

Itulah 9 manfaat mondokaki untuk pengobatan secara tradisional. Menakjubkan bukan? Kini, anda tidak hanya mempunyai koleksi tanaman hias saja. Lebih dari itu, banyak manfaat dan khasiat dapat diperoleh dari tumbuhan ini.

Baca Juga Lainnya:

0 Response to "9 Manfaat Mondokaki Untuk Pengobatan Tradisional"

Post a Comment